Kamis, 21 April 2022

Pembangunan "Titian" Untuk Keperluan Akses Air

www.bambofoundation.org - Di kawasan yang kami bangun untuk areal taman biodiversitas Suluh Pambelum terdapat sejenis parit atau sungai kecil yang bermuara pada Sungai Baraoi. Namun sayangnya sungai ini relatif stagnan atau hanya mengalir jika ada hujan. Sebab sumber air dari hulunya sangat minim dan terdapat bekas material jembatan kecil/ gorong-gorong yang seolah menyekatnya sehingga pada keadaan normal seolah membendung aliran dan hanya akan dapat dilalui jika debitnya melimpah sehabis hujan atau ketika debit sungai induknya sedang tinggi. 

alternatif mendapatkan air

Karena lebih banyak stagnan air cenderung kurang jernih yang bisa jadi akibat akumulasi zat yang dikeluarkan oleh akar-akar tanaman atau sisa pembusukan bahan organik seperti kayu dan dedaunan.  Namun demikian air ini masih relatif layak dimanfaatkan untuk keperluan sehari-hari selain untuk konsumsi. 

Untuk Mendukung aktivitas di "Pondok Kerja" Taman Suluh Pambelum yang secara fisik boleh dikatakan hampir elesai, maka keperluan dasar seperti air adalah "PR" kami berikutnya. Umumnya suplai air di daerah ini bergantung pada air tanah atau menggunakan sumur bor. Akan tetapi pengadaan sumur bor ini memerlukan biaya sehingga masih belum memungkinkan untuk diaplikasikan. 

Dua keperluan dasar air yang paling urgent adalah untuk keperluan toilet dan penyiraman bibit buah yang telah ditanam. Meskipun saat ini sarana toilet masih diupayakan, namun keperluan air untuk penyiraman tanaman akan sangat penting terutama jika terjadi rangkaian hari tanpa hujan berturut-turut selama beberapa hari atau bahkan lebih sepekan. Tanpa penyiraman, bibit-bibit yang baru saja di tanam di mana kondisi akarnya masih dalam proses pertumbuhan akan kekeringan jika kekurangan air. Untuk itu pengadaan akses air ini "mutlak" dibutuhkan.

Peringatan jangan buang sampah

Kedepan sungai kecil ini juga direncanakan untuk dibersihkan dan dirapikan sehingga bisa menjadi nilai tambah bagi daya tarik dan keindahan Taman Suluh Pambelum. Untuk itu kami berharap agar seluruh masyarakat khususnya yang berada disekitar areal agar dapat sama-sama menjaga kebersihannya terutama dengan tidak membuang sampah ke sungai dan sekitarnya. 

Share:

Senin, 03 Januari 2022

Uniknya Hewan krepuskular yang aktif diwaktu peralihan siang-malam

www.bambofoundation.org - Istilah diurnal untuk hewan yang aktif pada siang hari dan nokturnal bagi hewan yang aktif dimalam hari mungkin sudah cukup familiar, contoh hewan-hewan di urnal misalnya ayam, beberapa jenis burung, dan mamalia yang aktif di siang hari, sedangkan contoh hewan nokturnal misalnya tikus, kelelawar, burung hantu, dan tikus bulan (moon rat) seperti pada gambar. Namun selain dua istilah tersebut masih ada kelompok hewan yang ternyata cenderung beraktivitas di waktu peralihan yakni antara siang dan malam atau ketika cahaya remang-remang. Waktu peralihan ini tidak hanya mencakup pergantian antara siang dan malam tetapi juga dini hari. Kelompok hewan tersebut dikatagorikan hewan krepuskular. 

Contoh hewan nokturnal

Hewan Krepaskular adalah hewan yang aktifitas utamanya berlangsung pada kondisi cahaya remang-remang termasuk cahaya matahari yang dipantulkan oleh bulan pada malam hari. Walaupun aktivitasnya pada cahaya remang-remang pada sebagian jenis hewan tersebut hanya aktif pada senja hari, dan sebagian lagi aktif hanya pada dini hari. Contohnya spesies matutinal (atau "matinal") adalah hewan yang aktif secara signifikan pada waktu dini hari sedangkan "vespertine" merupakan hewan-hewan yang aktifitasnya dominan ketika senja hari saja.

Contoh hewan krepaskular misalnya untuk mamalia adalah sigung, hamster, kucing liar, tikus, musang dan mencit sedangkan untuk contoh serangga yang tergolong krepaskular sebenarnya ada banyak sekali namun yang cukup populer misalnya seperti kunang-kunang, ngengat dan beberapa jenis kumbang tertentu. 

Bagi hewan mangsa penyebab hewan-hewan tersebut lebih aktif pada waktu peralihan di antaranya adalah untuk menghindari predator atau pemangsa. Sedangkan bagi beberapa jenis spesies tertentu yang mangsanya adalah hewan krepaskular mungkin akibat dorongan insting mendapatkan makanan.

Tidak hanya berkaitan dengan pemangsa, adanya kecenderungan suatu spesies menjadi krepaskular nampaknya juga berkaitan dengan faktor lingkungan seperti cuaca ekstrim misalnya di daerah gurun. Beberapa jenis kadal dan ular hanya keluar pada waktu-waktu peralihan untuk menghindari cuaca yang sangat ekstrim di kawasan tersebut. 



Share:

Minggu, 07 November 2021

Workshop Karya Tulis Ilmiah Kecamatan Petak Malai

www.bambofoundation.org – Kegiatan Workshop Karya Tulis Ilmiah  (KTI) yang digelar Bapelitbang Kabupaten Katingan 4-5 November 2021 di Aula Merah Putih, Desa Tumbang Baraoi disambut antusias. 

Workshop Karya Tulis Ilmiah Petak Malai

Di buka oleh Camat Petak Malai, acara yang di ikuti oleh puluhan ASN, perwakilan masyarakat dan siswa-siswi Sekolah Menengah ini berjalan dengan tertib dan lancar. 

Menghadirkan narasasumber Widyaswara BPSDM  Prov Kalteng, peserta berhasil mendapatkan wawasan dan pengetahuan baru seputar penulisan Karya Tulis Ilmiah yang dapat berbentuk laporan, makalah, prosiding, kertas kerja, skripsi, tesis dan disertasi. 

DR Stepanus, S. Hut, M. Pd (Widyaswara BPDSM Prov Kalteng) sukses mengubah mindset para peserta yang selama ini beranggapan penulisan KTI yang rumit menjadi simpel. Menurutnya untuk dapat menjadi penulis yang terpenting adalah kemauan. Untuk menyusun sebuah KTI yang terpenting adalah menentukan tema, kemudian mulai menulis tidak usah terpaku pada berbagai aturan atau sistematika, karena itu akan membuat banyak calon penulis patah arang alias mundur sebelum berperang.

“Sistematika atau kaidah penulisan memang penting, tetapi jangan sampai karena ketidaktahuan menghalangi niat kita untuk menulis. Jadi mulailah menulis ide-ide dan gagasan tanpa takut salah, lalu kembangkankanlah menjadi sebuah outline”, ujarnya saat memaparkan materi. 

Perbedaan workshop dengan seminar-seminar biasa adalah adanya hasil atau produk yang dihasilkan setelah kegiatan, sedangkan pada seminar hanya sebatas penyampaian materi tertentu. Untuk itu panitia kegiatan telah menyiapkan 6 trofi untuk 6 karya tulis ilmiah terbaik yang akan dinilai pada hari kedua kegiatan. 

Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) yang juga tidak mau ketinggalan berhasil merangkumkan dua KTI  untuk diserahkan dan dinilai pada hari terakhir kegiatan.  Dua tema yang diangkat adalah tentang Konservasi dengan Judul “Upaya Konservasi Buah Lokal Khas Kalimantan Tengah di Taman Biodiversitas Suluh Pambelum” dan tentang Literasi dengan Judul “Pemanfaatan Kantong Buku untuk meningkatkan kemampuan literasi anak di Hulu Sungai Samba”. Dua tema dipilih dari dua program Bambo Foundation yakni Peduli Jantung Borneo  dan Taman Baca Baraoi yang telah dilaksanakan sejak tahun 2016 dan berlangsung hingga sekarang. 

Kendati menurut informasi Karya Tulis Ilmiah (KTI) yang terpilih dan lolos seleksi akan dimuat pada buletin Bapelitbang Kabupaten Katingan, tujuan utama Bambo Foundation mengikuti kegiatan workshop ini sejatinya adalah untuk menggali pengetahuan seputar penulisan KTI, sehingga Bambo Foundation dapat memberikan kontribusi yang lebih luas bagi masyarakat terutama melalui tulisan-tulisan khususnya Karya Tulis Ilmiah. 

Disampaikan oleh tim juri, Kecamatan Petak Malai adalah kecamatan pertama dari 12 kecamatan  yang telah menyelanggarakan workshop KTI dari total 13 kecamatan yang ada di Kabupaten Katingan, di mana seluruh hasil karya tulis pesertanya telah memenuhi aspek Karya Tulis Ilmiah. Fakta ini adalah sebuah prestasi sekaligus membuktikan bahwa persaingan untuk meraih predikat 6  Karya Tulis Ilmiah terbaik di antara peserta workshop Kecamatan Petak Malai cukup ketat. 

Alhamdulillah dari dua judul yang dikirimkan Bambo Foundation, KTI dengan judul “Upaya Konservasi Buah Lokal Khas Kalimantan Tengah di Taman Biodiversitas Suluh Pambelum” berhasil mendapatkan predikat ke 3. Tentu saja berdasarkan review singkat juri, KTI ini masih perlu banyak perbaikan dan penguatan. Semoga raihan ini dapat menjadi semangat dan motivasi untuk dapat menghasilkan karya-karya tulis ilmiah lainnya di masa mendatang.


Share:

Selasa, 19 Oktober 2021

Cantik dan "Showy" Ala Bulbophyllum odoratum

www.bambofoundation.org - Indonesia memiliki ragam jenis anggrek spesies yang diperkirakan lebih dari 4000 jenis memiliki keunikan dan daya tarik berbeda satu sama lain. Spesies ini tersebar di berbagai pulau mulai dari daerah paling timur hingga paling barat. Tidak hanya di dataran tinggi tetapi juga menghuni hingga hutan-hutan di pesisir pantai. Kekayaan alam yang merupakan "Mutiara" berharga ini adalah aset bangsa yang harus kita jaga dan lestarikan agar dapat digunakan dan dimanfaatkan dengan bijak untuk kemaslahatan umat manusia khususnya masyarakat Indonesia. 

Bublophyllum odoratum

Kecamatan Petak Malai sebagai salah satu daerah yang masih memiliki hutan primer dan sekunder yang berada di Jantung Pulau Kalimantan juga tak kalah penting menyimpan keragaman spesies anggrek alam, salah satunya adalah anggrek dari Genus Bulbophyllum yaitu Bublophyllum odoratum

Anggrek Bublophyllum odoratum merupakan tipe anggrek epifit atau biasa hidup menumpang pada tumbuhan inang namun tidak bersifat merugikan tumbuhan yang ditumpanginya. Berdasarkan lokasi penemuan Di Desa Tumbang Baraoi, anggrek ini ditemukan menempel pada pohon durian. Agaknya menyukai tempat yang sedikit terbuka namun dengan intensitas cahaya matahari yang tidak penuh atau masih berada dalam naungan. 

Perawakan Bublophyllum odoratum  cenderung pendek dan tumbuh horizontal atau "merambat" dengan daun berbentuk bulat memanjang dan agak berlilin. Bunga berbentuk kecil-kecil dan berada pada tangkai yang panjangnya dapat mencapai 30 cm atau lebih. Bunga majemuk pada bagian ujung tampak berwarna kuning atau jingga dan berangsur-angsur berwarna lebih putih mendekati pangkal tangkai. Bunga yang beraroma cukup harum mekar sekitar bulan mei dan mampu bertahan hingga kurang lebih seminggu. 


Share:

Sabtu, 16 Oktober 2021

Targetkan Selesai Sebelum Akhir Tahun

www.bambofoundation.org - Pembangunan Pondok Kerja Yayasan Baraoi Mutiara Borneo atau yang biasa disingkat Bambo Foundation yang sempat terhenti karena terkendala kurangnya material akhirnya kembali di lanjutkan, Rabu (6/10/2021). 

Pondok Kerja Bambo Foundation

Bangunan dengan luas 5,5 m x 4 meter yang sebelumnya telah dikerjakan sampai tahap rangka pokok dilanjutkan pada tahap pemasangan atap. Untuk mengakomodir bangunan dengan luas  22 meter persegi ini diperlukan sebanyak kurang lebih 27 lembar seng. Sayangnya pemasangan atap masih terkendala kekurangan bahan sebanyak 6 lembar. Rencananya pemasangan sisa atap akan di lanjutkan sekaligus dengan pemasangan lantai dan dinding. 

Untuk menekan biaya pengerjaan, pondok ini diarsiteki dan di tukangi langsung oleh Eko Ardinatha dibantu Muhamamad Jumani dan beberapa relawan.  

Pembangunan Pondok Kerja

Sayangnya bahan material untuk lantai yang direncanakan akan menggunakan papan jenis Banuas masih belum tersedia lantaran terkendala dana, sedangkan material untuk dinding berupa papan jenis meranti sudah dibeli menggunakan dana hasil swadaya serta donasi dari masyarakat dan saat ini sedang dalam tahap "moulding". 

Pondok Kerja yang dibangun di areal Taman Biodiversitas Suluh Pambelum merupakan salah satu sarana penting untuk mendukung kegiatan Yayasan Bambo terutama dalam mengembangkan kawasan taman. Pembangunan infrastruktur ini merupakan salah satu prioritas kerja di tahun pertama dari target pengembangan taman dalam tiga tahun kedepan. 

Taman Suluh Pambelum


"Alhamdulillah beberapa waktu lalu kami dapat donasi untuk membeli sisa kekurangan atap, mudahan-mudahan dalam waktu dekat ada orang-orang baik yang kembali berdonasi untuk membeli material papan untuk keperluan lantai", ujar Muhammad. 

Kendati terkendala finansial, Muhammad Jumani pendiri Bambo Foundation optimis akan dapat menyelesaikan Pondok Kerja sebelum akhir tahun 2021 ini. Meskipun ia tidak menampik progres ini tidak akan mudah lantaran biaya yang dibutuhkan tidaklah sedikit. Diakuinya saat ini progres penggalangan dana melalui Kitabisa.com masih sangat minim sehingga selain mengandalkan kantong pribadi juga sangat bergantung dari donasi masyarakat dan orang-orang sekitar yang peduli terhadap upaya plestarian lingkungan. 




Share:

Facebook

Mengenai Saya

Foto saya
Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) | NGO Bidang Pendidikan, Sosial dan Lingkungan | Desa Tumbang Baraoi, Petak Malai, Katingan Kalimantan Tengah- Indonesia 74459