Sabtu, 09 Oktober 2021

Jamur Tudung Pengantin, Jamur Unik Di Taman Suluh Pambelum

www.bambofoundation.org-  Diperkirakan ada jutaan jenis jamur yang tersebar di seluruh dunia baik yang tergolong jamur mikroskopis (berukuran kecil) maupun makroskopis (berukuran relatif besar) yang umumnya dapat langsung di amati tanpa perlu alat bantu. Jamur memiliki bentuk, warna, habitat, dan cara hidup yang beragam.

Jamur Tudung Pengantin

Dalam sistem klasifikasi, jamur dibedakan dari tumbuhan karena tidak memiliki klorofil. Beberapa hal yang membedakan jamur dengan tumbuhan antara lain sebagai berikut :

  1. Tidak memiliki klorofil (zat hijau daun berguna dalam proses fotosintesis).
  2. Berkembang biak dengan spora.
  3. Komposisi dinding sel yang berbeda (dinding sel jamur umumnya tersusun atas zat kitin, sedangkan tumbuhan terdiri atas selulosa).
  4. Tidak memiliki akar, batang, cabang, dan daun.
  5. Tidak mempunyai sistem vaskuler seperti tumbuhan.
Oleh karena itulah Jamur dikelompokan kedalam kerajaan (Kingdom) tersendiri yaitu Fungi. 

Di antara puluhan ribu jenis jamur yang telah diketahui, ada satu yang cukup unik dan telah tercatat pernah tumbuh di sekitar kawasan Taman Biodiversitas Suluh Pambelum, Desa Tumbang Baraoi, Kecamatan Petak Malai Kabupaten Katingan, Kalimantan Tengah. Jenis jamur ini dikenal dengan nama Jamur Tudung Pengantin (Phallus indusiatus). 

Keunikan Jamur Tudung Pengantin (Phallus indusiatus) terutama terletak pada bagian seperti jaring yang seolah-olah menyelimuti atau melindungi bagian "batang" jamur. Penamaan jamur ini nampaknya tidak lepas dari bentuk jaring yang dipersespikan mirip tudung pada pengantin wanita ini. Warnanya dapat berupa putih ataum krim, kuning hingga jingga seperti yang  jumpai di Taman Suluh Pambelum. 

Di beberapa daerah khususnya Kalimantan jamur ini juga diberi nama Jamur Kelambu Kuyang. Kuyang adalah semacam makhluk gaib dengan perwujudan kepala manusia yang masih lengkap dengan organ dalam seperti jantung, paru, paru, hati, lambung dan usus namun tanpa dibungkus badan atau anggota gerak badan. Karenanya dahulu jamur ini dianggap sebagai sesuatu yang tabu untuk didekati. 

Dilansir dari wikipedia, selain unik jamur ini ternyata memiliki kegunaan sebagai contoh di Negara Cina misalnya, jamur ini dimanfaatkan untuk memberi khasiat pada mata dan sistem kardiovaskular karena mengandung 7 asam amino esensial, 12 ion logam penting, dan tinggi vitamin E. Tidak hanya itu jamur yang termasuk kedalam divisi Basidiomycota ini juga dapat digunakan sebagai antibakteria, antifungi, antivirus, antioksidan, antitumor, dan lain-lain. 

Klasifikasi jamur 

Kerajaan Fungi
Divisi Basidiomycota
Kelas Agaricomycetes
Ordo Phallales
Famili Phallaceae
Genus Phallus
Spesies Phallus indusiatus

Karakteristik jamur  Tudung Pengantin yang ditemukan di sekitar kawasan Taman Suluh Pambelum memiliki tinggi 14 cm dan lebar atau diameter jaring 11 cm. Warna jaring atau tudung jingga. Warna batang coklat keputihan. Mengeluarkan aroma khas seperti bau busuk yang mengundang serangga. Kondisi habitat tumbuh, ternaung dan lembab dengan perkiraan suhu sekitar 25-27 derajat celcius. 


Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Facebook

Mengenai Saya

Foto saya
Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) | NGO Bidang Pendidikan, Sosial dan Lingkungan | Desa Tumbang Baraoi, Petak Malai, Katingan Kalimantan Tengah- Indonesia 74459