Jumat, 14 Mei 2021

Bangun Pondok Kerja Bukti Kami Serius Dirikan Taman Biodiversitas

www.bambofoundation.org - Tekad dan keseriusan Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) untuk mendirikan taman biodiversitas semakin bulat. Sebagai salah satu bentuk keseriusan ini ialah dengan mendirikan Pondok Kerja di pusat kawasan taman. Kendati hanya berukuran 5,5 m x 4 meter dan hanya berbahan kayu, bangunan ini diperkirakan setidaknya membutuhkan dana sekitar Rp 13.405.000 rupiah. 

Pendiri Yayasan Bambo

Kendala nihilnya anggaran yang menjadi masalah terbesar saat ini tidak membuat Muhammad Jumani Founder Bambo Foundation berpatah arang. Sembari menunggu donasi yang digalang melalui www.kibtaisa.com/suluhpambelum, secara swadaya bersama rekan-rekannya mereka mulai mengumpulkan bahan, mengolah, kemudian mulai mengerjakannya bergotong royong bersama relawan Peduli Jantung Borneo. 

Pondok Kerja

Ada cerita menarik dalam mengumpulkan material-material yang secara dominan berbahan kayu kelas I karena selain didapatkan dari sumbangan donatur, pendiri juga rela melego motor kesayangan untuk ditukar dengan bahan bangunan. Bahan yang dimaksud adalah dua kubik kayu jenis Benuas untuk keperluan rangka pokok seperti gelagar, tiang dan guntung. 

Eko Ardinatha

Beruntung untuk "Arsitektur" yayasan Bambo memiliki Eko Ardinatha yang cukup piawai dalam merancang, mengerjakan pekerjaan tukang sekaligus memberi arahan kepada relawan saat proses pengerjaan seperti memahat, memalu dan menggergaji. Untuk urusan bangunan sederhana serupa pondok kerja yang masih dibangun secara tradisional ini kami sangat dapat mengandalkannya. Pria asal Pendahara, Katingan ini memang dikenal sebagai sosok yang "low profile" sebab ia tidak sungkan membaur dan bekerja meski walaupun dalam keorganisasian Ia dipercaya sebagai ketua. 

Pondok Kerja

taman biodiversitas

Sosok lainnya yang tak boleh dilewatkan dalam proses pembangunan ini adalah Edi Sabara. Kendati pria single yang juga dikenal supel ini tidak terlalu ahli dalam dunia pertukangan, namun Ia adalah Master of Ceremonies paling berbakat yang dimiliki organisasi. Kehadirannya pada setiap even atau kegiatan yang diselenggarakan Bambo Foundation seperti Kemah Bakti literasi, Manalih Lewu atau Outdoor Class selalu membuat suasana lebih meriah. Ia memahami dalam proses membangun pondok kerja skillnya sebagai MC tidak terlalu dapat diandalkan, maka sebagai gantinya dialah yang acap kali menyediakan konsumsi bagi peserta gotong royong, tentunya meski ia adalah bendahara yayasan dengan kondisi kas yang nihil semua pengeluaran itu berasal dari kantong pribadinya.

Meski saat ini proses pembangunan Pondok Kerja baru ditahap rangka, tetapi semua juga tidak luput dari peran serta seluruh pengurus dan relawan sebut saja Andhika Prasetya, Dodie, Catrine, Subsidie, Heriwati, Delima Sinaga, Tari Budiarti, Set Nita, Alva, Yhosua, Wandinathan, Akbar, Alprianto, Debby, Riko, Jerry, serta relawan lainnya.   

Kami berharap, Pondok Kerja yang nantinya tidak hanya akan mendukung proses pengembangan kawasan menjadi Taman Biodiversitas tetapi juga menjadi sarana edukasi dan riset ini dapat segera rampung 100 persen. Tentunya kami juga sangat menyadari, pembangunan baik Pondok Kerja ataupun Taman Biodiversitas "Suluh Pambelum" membutuhkan banyak bantuan dan kerjasama berbagai pihak tidak hanya dalam lingkup organisasi tetapi juga dengan intansi luar yang memiliki tanggung jawab yang sama dalam menjaga dan mempertahankan kekayaan alam kita yang tidak ternilai harganya. Oleh karena itu kami mengajak seluruh pihak untuk mendukung upaya ini dengan berdonasi melalui Rek BRI 7128-01-013147-53-3 a.n YAYASAN BARAOI MUTIARA BORNEO atau secara online di website www.kibtaisa.com/suluhpambelum

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Facebook

Mengenai Saya

Foto saya
Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) | NGO Bidang Pendidikan, Sosial dan Lingkungan | Desa Tumbang Baraoi, Petak Malai, Katingan Kalimantan Tengah- Indonesia 74459