Rabu, 12 Mei 2021

Pesona Scindapsus Borneo (Kalimantan)

www.bambofoundation.org - Pesona Scindapsus tanaman hutan dari suku monstera yang sedang naik kelas kian menghipnotis para pehobies tanaman hias. Tidak tanggung-tanggung harga per "plant" bisa membuat peminatnya haru rela mengeluarkan ratusan hingga jutaan rupiah. Padahal tadinya, tanaman-tanaman dengan karakter dan pola unik ini dulunya hanyalah tanaman liar yang banyak tumbuh di hutan-hutan. 

Daftar Scindapsus Borneo

Tanaman Scindapsus adalah sekelompok tanaman yang berasal dari keluarga Araceae. Walaupun banyak ditemukan di Indonesia, pada dasarnya genus ini juga dijumpai di beberapa daerah lain di Asia Tenggara, New Guinea, Queensland dan beberapa pulau di Pasifik Barat. Diketahui setidaknya ada sekitar 35 spesies Scindapsus yang terdata, menariknya sekitar 12 jenis di antaranya dapat ditemukan di Pulau Borneo (Kalimantan).

Beberapa jenis Scindapsus yang di temukan di pulau Borneo (mencakup wilayah negara Malaysia dan Brunei Darussalam) adalah sebagai berikut. 

Scindapsus coriaceus 

Jenis ini termasuk spesies Scindapus langka Borneo dan data tentang detail tanaman masih sangat terbatas. Beberapa referensi menyebutkan tanaman ini tercatat di jumpai di gunung Kinabalau, Sabah, Malaysia. Gunung Kinabalau adalah gunung dengan puncak tertinggi di Kalimantan dan termasuk dalam salah satu gunung tertinggi di Asia Tenggara dengan tinggi  4.095,2 meter. Wilayah gunung ini termasuk area berstatus kawasan konservasi taman nasional. 

Scindapsus crassipes 

Data mengenai spesies Scindapsus yang satu ini juga masih terbilang minim dan sangat terbatas. Scindapsus crassipes diketahui  merupakan jenis tumbuhan asli yang dijumpai di Pulau Kalimantan. Walaupun dalam beberapa literatur koleksi yang ditemukan berasal dari Serawak, Malaysia namun tidak menutup kemungkinan juga terdapat di beberapa daerah lain di pulau terbesar ke tiga di dunia ini.

Scindapsus beccarii

Flora yang satu ini memiliki daerah sebaran yang sedikit lebih luas yakni tidak hanya terbatas di Borneo saja tetapi juga Sumatera, dan semenanjung Malaysia.  Tumbuhan perennial ini tumbuh pada daerah yang relatif lembab dengan intensitas cahaya matahari redup hingga sedang.  Seperti ciri khas tanaman tropis pada umumnya yang menyukai kelembaban tinggi ia dapat mentolerir suhu antara 21  hingga 32 derajat celcius. 

Bagi para pehobies tanaman hias yang ingin merawat jenis Scindapsus Borneo ini harus memperhatikan kelembaban media yang dapat menggunakan tanah yang subur dan memiliki prositas yang baik. Hal ini sangat penting untuk menjaga kelembaban media, sebab akar Scindapsus beccarii rentan terhadap pembusukan jika media terlalu basah. Pemupukan dapat dilakukan setiap dua minggu sekali ketika tanaman tampak tumbuh dengan aktif. Perbanyakan dapat dilakukan dengan cara stek batang. 

Scindapsus glaucescens

Pesona Scindapsus Borneo berikutnya juga tidak kalah unik dan langka yakni Scindapsus glaucescens. Seperti halnya jenis yang lain flora endemik Borneo ini juga merupakan tanaman yang biasa tumbuh  dengan "memanjat" pohon-pohon yang ada disekitarnya. Diduga ini adalah salah satu bentuk upayanya dalam mendapatkan sinar matahari yang sangat terbatas pada bagian lantai hutan karena tajuk pepohonan yang begitu lebat di hutan hujan. 

Tangkai daun yang panjang dengan bentuk daun yang cenderung berbentuk bulat lonjong (oval) berwarna hijau solid menjadi ciri khas tanaman. Dibandingkan dengan beberapa spesies lain yang lebih populer sebagai tanaman hias, jenis ini nampaknya belum terlalu dilirik barangkali selain karena informasinya yang sangat terbatas juga karena sifat endemisitasnya. 

Scindapsus hederaceus

Habitat Scindapus jenis ini memiliki daerah sebaran mulai dari Indo-china, Jawa, Sumatera, Kalimantan hingga Malaysia. Pada umumnya tumbuh di hutan cemara kering, dan sangat jarang di hutan rawa gambut, di atas batu pasir serta batu kapur. 

Di habitat alaminya secara fisik, termasuk tumbuhan yang berukuran sedang hingga besar dengan daun yang tersusun secara teratur pada batang pemanjat dan cenderung berkumpul pada ujung batang yang berbunga. Namun pada beberapa kasus di tangan pehobies cenderung tergolong jenis yang tumbuh dengan lambat. Meski demikian tanaman ini ternyata memiliki nilai eksotisme yang cukup kuat. Warna hijau kebiruan yang solid dan daun yang elegan membuatnya nampak berkarisma. 

Scindapsus latifolius

Data dan informasi Scindapsus endemik Borneo ini masih sangat terbatas. Selain diketahui menjadi salah satu koleksi Brunei Darussalam, berdasarkan laporan Mitsuru Hota tanaman ini ditemukan di Sarawak, Malaysia. 

Jika diamati berdasarkan identifikasi visual, tanaman ini termasuk tanaman berukuran sedang hingga besar. Daun berwarna hijau berbentuk bulat lonjong melekat pada tangkai daun yang relatif besar dan panjang. Uniknya pada bagian ujung batang tampaknya terdapat semacam rambut atau serat-serat seperti ijuk pada pohon enau. Jenis ini nampaknya belum terlalu populer sebagai tanaman hias dikalangan pehobies. 

Scindapsus longistipitatus

Tanaman endemik ini lagi-lagi sangat sulit ditemukan referensinya. Selain koleksi berupa herbarium di Royal Botanic Garden yang menyebutkan bahwa tanaman ini dikoleksi dari Sabah Banguey Island, Malaysia informasi lainnya hampir tidak ada. 

Ciri fisik yang dapat dideskripsikan dari penampakan visual tanaman ini yang mungkin menjadi ciri khas adalah adanya semacam pelebaran seperti sayap pada tangkai daun yang relatif panjang. Tangkai daun ini menopang daun berukuran relatif sedang dengan bentuk bulat lonjong dengan ujung daun agak lancip. Seperti halnya kebanyakan Scindapsus, jenis ini juga merupakan tanaman "pemanjat".

Scindapsus mamilliferus 

Salah satu spesies endemik yang tercatat menjadi koleksi hidup di Bogor Botanic Garden. 

Scindapsus perakensis 

Tersebar luas dibeberapa daerah seperti Bangladesh, Thailand, Semenanjung Malaysia, Kalimantan, Jawa, Sumatra, Sulawesi, Filipina. Termasuk jenis Scindapus Gren Leaf berdaun mengkilap yang sudah cukup dikenal sebagai tanaman hias. Namanya perakensis barangkali mengacu pada herbarium yang terdapat di Royal Botanical Garden yang dikoleksi dari Perak, Malaysia. 

Scindapsus pictus

Merupakan jenis yang umum dan memiliki cukup banyak variasi. Tersebar mulai dari India, Bangladesh, Thailand, Semenanjung Malaysia, Kalimantan, Jawa, Sumatera, Sulawesi, dan Filipina. Di habitatnya tanaman ini dapat tumbuh hingga ketinggian 3 meter, pada daerah yang cenderung ternaung yang bahkan dapat mentorelerir suhu minimum hingga 15 derajat celcius. 

Ciri khas dari jenis ini adalah adanya bercak-bercak putih "pictus" pada permukaan daunnya yang berbentuk bulat lonjong dan cenderung runcing pada bagian ujung. Sekilas bentuk daun ini mirip bentuk syimbol hati yang tidak sempurna karena bagian bawahnya agak melengkung kesamping. Beberapa varietasnya memiliki harga yang cukup fantastis dikalangan pecinta tanaman hias. Salah satu varietasnya yakni Scindapsus pictus "exotica" merupakan tanaman asli yang tumbuh di Taman Biodiversitas Suluh Pambelum yang dibangun oleh Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation)

Scindapsus rupestris

Tanaman khas dengan daun hijau secara menyeluruh. Tangkai daun agak kaku dan relatif panjang. Termasuk jenis Scindapsus yang cukup umum dan dapat ditemukan di Thailand, Semenanjung Malaysia, Kalimantan, dan Sumatra.

Scindapsus treubii

Pesona Scindapus treubii terletak pada daunnya yang tampaknya dibedakan menjadi dua varietas yakni Moonlight dan Dark Form. Pada varietas Moonlight daun yang nampak menyerupai lambang hati tersebut lebih cerah pada bagian tengah. Warna ini nampak seperti sebuah krem yang dikuaskan pada permukaan daun, sedangkan pada varietas Dark Form warna daun pada permukaan tampak hijau gelap secara keseluruhan. 

Kendati bukan tanaman endemik Kalimantan, jenis ini cukup bernilai dikalangan kolektor tanaman hias. Jenis ini tesebar luas mulai didaerah Thailand, Semenanjung Malaysia, Kalimantan, dan Sumatra. 

Ayo Patungan Bangun Taman Biodiversitas Untuk Selamatkan Jantung Borneo Kita !

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Facebook

Mengenai Saya

Foto saya
Yayasan Baraoi Mutiara Borneo (Bambo Foundation) | NGO Bidang Pendidikan, Sosial dan Lingkungan | Desa Tumbang Baraoi, Petak Malai, Katingan Kalimantan Tengah- Indonesia 74459